Kamis, 31 Maret 2011

- 4 - MISS DIRTY AND MR PERFECT

- 4 - MISS DIRTY AND MR PERFECT
         Ana  dan   Susan  menaikkan  alisnya  ketika  Maria  lewat didepannya.  Beberapa  hari ini  Maria  telah   banyak  berubah.  Baik  dalam hal  penampilan  juga  badannya.  Tidak tercium lagi  bau  telur  busuk  dari  badannya   Rambutnya  juga nampak  bersih   berkilau  dan  berbau  harum  shampoo.  Pakaiannya  juga  sering  ganti tiap hari bersih  dan  licin.  Kuku  jari  tanganpun  juga  selalu  bersih  dan  terpotong  rapi. Tidak  seperti  dulu  panjang  dan kotor.
“  Apa  benar  itu  Miss Dirty..? “  Bisik  Ana  tidak  percaya . Susan  menganggukkan   kepalanya  perlahan .
“ Menurutmu  apa  yang  membuat  mIss Dirty  berubah  secara  drastis  begitu..?  “  Tanya  Susan  lagi  sambil  mencuri -  curi pandang  kearah  Miss  Dirty .
“  Cowok…!!  “ Tebak  Ana  “ Mungkin  saat ini  dia  sedang  jatuh  cinta..!!  “
“ atau..mungkin  saja  dia  sebenarnya  sudah  punya  pacar..”
“  Tapi  siapakah  cowok  itu…?  Siapa  cowok  yang  telah  berhasil  mengubah  kepribadian  Miss  Dirty ini..?  sungguh  aku  benar  -  benar  penasaran  sama  dia..”  Kata  ana  dan Susan  bebarengan  penasaran .
Sebenarnya  bukan  hanya  mereka  berdua  saja  yang  penasaran  dengan  perubahan  Maria .  Tapi  semua  temannya .  Maria  jadi  bahan gosip  mereka ketika  mereka  sedang  ngumpul  bareng  bersama teman  -  temannya .
Perubahan  Maria  lebih  enak  jadi  bahan  gossip  daripada  berita  Reaktor  Nuklir  Jepang  yang  meledak  di  Fukushima  akibat  Tsunami  beberapa  hari  yang  lalu .

Maria  berjalan  pelan melewati  lapangan  parkir  mobil  ketika  ia  berpapasan  dengan  Bayu  yang  baru  saja  turun  dari  dalam  mobilnya .
“  Hei…, Mau  pulang..?  “ sapa  cowok  itu  riang  padanya  .  Bayu  memamerkan  senyum  mautnya membuat  jantung  Maria  berdetak  cepat .
Maria  menganggukkan  kepalanya  perlahan  mirip  orang  bodoh  membuat  Bayu  tersenyum  geli .
“  Bisakah  kau  menemani aku  sebentar…?  Kita  bisa  mengobrol  apa  saja  .  Aku  lagi  menunggu  Marini  .  Duduk  sendirian  disini  tanpa  teman sungguh  sangat  membosankan..”  kata  Bayu  mengeluh .
Maria  mengkedip  -  kedipkan  matanya  tak percaya  , Bayu  mengajaknya  bicara..?  dia  tadi  bilang  apa..?  Ini  bukan  mimpikan..?  Bayu  tersenyum  geli  melihat  tingkah  laku  Maria  yang  salah  tingkah dihadapannya .
“  Ternyata  apa  yang  dikatakan oleh  teman -  temanku  itu  benar  ya..”  Kata  Bayu  sambil  memandangnya  dari  atas  kebawah  “  Tahu  tidak  kau  jadi  bahan  gosip  mereka  tiap  hari..Mereka  bilang  Miss  Dirty  telah  berubah..”
“  Eeh..”
“  Mereka  bilang  Miss  Dirty  sekarang  telah  berubah..Dia  telah  berubah  menjadi  angsa  cantik   hanya  dalam  waktu  2  minggu  saja..”  Puji  Bayu  membuat  pipi  Maria  bersemu  merah  “  aku jadi penasaran…Dan  ternyata  benar  Miss Dirty  tidak  bersama  teman  -  temannya lagi .  Ngomong  -  ngomong  teman  -  temanmu sekarang  pergi  kemana..? “
“  Eeh..?  teman..?  Ooh  mereka  semua  pergi  ke  pesta..,  Hanya  aku  saja  yang  tidak  diundang  mereka..”  Kata  Maria  sedih .

“  Pesta..?  “  Ulang  Bayu  kebingungan ,  rupanya  Maria  salah  tanggap  dengan  maksud  Bayu  barusan  “  Ooh..kau ingin  pergi  ke  pesta  juga..? “
                Maria  menundukkan  kepalanya  malu .
“  Ok..,  Nanti  saat pesta  ulang  tahunku  aku  akan  mengundangmu..”  Janji  Bayu .
“  Apa  kau  serius..?  “  Tanya  Maria  senang ,
“  Iya..”  Jawab  Bayu  pendek  sambil  mengkedipkan  matanya  ,  Lalu  dari  sudut  matanya  ia melihat  Marini  yang  sedang  berjalan  kearah  mereka .
“  Ok..  ,  Aku  pergi  dulu  ya..Senang  mengobrol  dengan….”
“  Maria..”  Kata  Maria  manis .
“  Maria…”  Ulang  Bayu  sambil  mengkedipkan  matanya .
Perasaan  Maria  bak  melambung  kelangit  ketujuh .  Bayu  menyapanya..?  Tadi  ia  bercakap  -  cakap  dengannya..?  Dia  tidak  sedang  bermimpi  bukan..?  Maria  lalu  mencubit  lengannya  sendiri.., Ia  lalu  meringis  menahan  sakit  sambil  mengusap  -  usap  lengan  tangannya  yang  memerah  .  Rupanya  ia  tidak  sedang  bermimpi  .  Ini  sungguhan…,

Marini  memandang  Bayu  beberapa  lama ,
“  Apa..? “  Tanya  Bayu  tanpa  memandangnya .
“  Tadi  kulihat  kau  bercakap  -  cakap  dengan  Miss  Dirty..”
“  Ooh  itu..”  Kata  Bayu  sambil  tersenyum  geli  “  Aku  hanya  penasaran dengan  apa  kata teman  -  teman  kita .  Mereka  bilang  Miss  Dirty  telah berubah  menjadi  gadis  yang  menarik..”
“  Lalu..Bagaimana  menurutmu..? “  Tanya  Marini  ingin  tahu .
“  Kupikir  memang  iya ,  Miss  Dirty  sekarang  menjadi  gadis  yang sangat  berbeda  .  Dan  aku berencana  untuk  mengundang  dia  ke  pesta  ulang  tahunku  nanti..”
Marini  menoleh  cepat  kearahnya  tak  percaya ,
“  Apa..!!  “  Katanya  tak  percaya “ Apakah  kau  sudah gila..!!  Kau  ingin  pestamu  menjadi  bahan  olok  -  olokan  teman  - teman  kita..!!  Teman  -  temanku  saja  tak  sudi  duduk  satu  meja  dengannya  walau  sekarang  dia  telah  berubah  ,  Miss  Dirty tetap  saja Miss  Dirty  tidak  akan  bisa  berubah…”
Bayu  hanya  nyengir  lebar .

“  Sebentar…”  teriak  Rendra  gusar  sambil  membebatkan handuk  disekeliling  pinggangnya .
Ia  baru  saja  selesei  mandi  setelah  pulang  kerja  meles  private  anak  SD  .  sambil  mengusap  -  usap  rambutnya  yang  masih  basah  dengan  handuk kering .  Rendra  berjalan kearah  kamarnya ,  ia  mengambil  pakaian  bersih  dari  dalam  almari  pakaiannya .
“ tidak sabaran  sekali  sih…”  Gerutunya  ketika  tamu  yang tidak  ia  harapkan  itu  terus  saja  menggedor  -  gedor  pintu  rumahnya .
Selesei  berpakaian  Rendra  lalu  membuka  pintu  rumahnya .  Ia  mengerang  kesal  ketika  ia tahu  siapa  tamunya .  Maria  tersenyum  lebar  kearahnya .
“  Entah  kenapa…Jika  aku  melihat  tampangmu  itu  aku  merasa  hari -  hariku  akan  sial  terus..” Kata Rendra  sambil  menutup  pintu  rumahnya  setelah  gadis    itu  masuk  kedalam rumahnya .
Maria  tiba  -  tiba  saja  menubruk  tubuhnya dan  memeluknya  dengan  sangat  erat  membuat  Rendra  terkejut .  Kulit  tubuhnya  merinding  seketika  karena  belum  terbiasa  bersentuhan  dengan  Miss Dirty .
“  Hei…”  Kata  Rendra  sambil  mencoba  melepaskan  diri  dari   belitan  pelukan  cewek  itu . Tapi  Maria  tidak  juga  melepaskan  pelukannya .
“ Terima  kasih…”  Bisik  gadis  itu  lirih  diantara  isak  tangisnya  yang  tertahan .  Membuat  Rendra  terdiam  sesaat  “  Karenamu…Aku jadi  punya  banyak  teman ,  Karenamu  aku  tidak  dijauhi  mereka  lagi.., Hari  ini--.Hari  ini     ..Hari  yang  paling  membahagiakan  dalam  hidupku..”  Kata  Maria  sambil mendongakkan  kepalanya .  Pipinya  bersimbah air  mata .
“  Jika  hanya  karena  itu  saja  kau  sudah   senang..Lebih  baik  urungkan  saja  niatmu  untuk  mendekati Bayu..Dan  jangan  dekat  -  dekat  aku..Kau  jorok  sekali..Menangis  seperti  anak TK..,  Ingus  ada  dimana  -  mana..heeeiizzz    menjijikkan..”  Kata  Rendra  sambil  melepaskan  pelukan  Maria pada  tubuhnya .
Maria  mencebik  kesal  . Bibirnya  membentuk  lengkung indah saat ia sedang  cemberut .
“ Kau  pria  yang  sama sekali tidak romantis..!! “  Kata  Maria  kesal “  Aku  jadi ingin  tahu  bagaimana  kau memperlakukan  pacarmu  disaat  kaliyan  sedang  berkencan..”
Rendra  terdiam  sesaat ,
“  Aku  tak  pernah  menyukai  cewek..,  Waktuku  dulu  habis  hanya untuk  belajar , Band  dan  menciptakan  lagu .  Cewek..Hanya  kugunakan untuk  selingan  pengisi  waktu  disaat aku  sedang  bosan  saja..”  akunya  jujur .
“  Kalau  begitu..Kau  ini  lelaki  brengsek..!! “  Umpat  Maria
Rendra  memandangnya  sambil tersenyum  mengejek ,
“ Itulah  aku..” katanya  seenaknya  “  aku  lapar..,  Kau  lapar juga  tidak..?  Bagaimana  jika  kita  makan  bersama .  Saat ini  aku  tak  ingin  makan  sendirian…” katanya  seraya  bangkit  berdiri dan  berjalan  kearah  dapur .
“  Ooh..,  “  kata  Maria  , tiba -  tiba  ia ingat  sesuatu “  Aku  berencana  hari  ini mau  mentraktirmu makan sebagai  ucapan  terima  kasih . Karena  bantuanmu  aku  jadi punya  banyak  teman .  Tapi  berhubung  aku  tak punya  uang..Traktiran  makan aku  ganti  dengan  ini..”  kata  Maria  sambil  memperlihatkan keranjang  sayurnya .  “  Maaf  tetangga..”  katanya  lagi  saat  melihat  wajah  senang  Rendra  saat  ia  bilang  kata  Traktir berubah  menjadi  masam  kembali  “  Tadi  aku  mampir  ke pasar  membeli  bahan  sayur  dan  sedikit  daging .  Hari  ini  biarkan  aku  saja  yang  memasak..”
“  Lupakan  saja..”  Kata  Rendra  ketus  “  Terakhir  kali  aku  membiarkanmu  masak  dirumahku  hampir  saja  kau membakar  rumah  ini .  aku  tak  akan mengijinkan  kau  menyentuh  alat  masakku  lagi..”
“  tetangga..!!  “ Kata  Maria  kesal .
“ Biar  aku  saja  yang  memasak..”  Kata Rendra  sambil  mengambil  celemek  dan  lalu  ia ikatkan  pada  pinggangnya  yang  ramping .
Maria mengamatinya  dengan  pandangan kagum .  Rendra  cekatan  dalam  mengiris sayur dan  membuat  bumbu  seolah  -  olah  dia  koki  profesional .  Tak  seberapa lama  kemudian  sudah  tercium  aroma  masakan yang  lezat  membuat  perut  Maria  keroncongan .
“ tolong  kau  bawa  piring  dan  gelas  ke  meja  makan..”  Perintah  Rendra  tanpa  memandangnya .
Maria  menganggukkan  kepalanya  perlahan .  Lalu  ia  bergegas  menuju  kerak  piring  ,  Dan  lalu  ia  tertegun  sejenak .
“  Tetangga…”  Katanya  dengan  suara  serak  menahan  haru “  Kau..Kau  membelikan  aku piring  dan  gelas..Khusus  untukku..? “
Disana  ada  piring dan gelas  dengan  warna  senada .  Bergambar  seorang  gadis  cantik  memakai  baju  pink . Rendra  menulis  nama  digelas  dan piring  itu .  MISS DIRTY .
“ Ooh itu…” Kata  Rendra tanpa  menoleh memandangnya “  Kemarin aku  membelinya  di  supermarket . Kebetulan  juga  dibagian barang  pecah  belah  lagi  ada  diskon  besar – besaran . Aku jadi  teringat  kamu   yang  sering  minta  makan dirumahku .  Daripada  nanti piring  dan  gelasku tidak  heginies  lagi  gara  - gara  sering  kau  pakai ..Lebih  baik aku  mengorbankan  sedikit uang  untuk membelikan  kau  piring  dan  gelas…”
Sebelum  sempat  Rendra menyeleseikan  ucapannya ,  Maria  tiba  -  tiba  saja  menunbruknya dari  belakang .  Maria  memeluknya  membuat  ia kaget.
“  Hei..’’  kata  Rendra  sambil  mencoba  berontak  , Tapi  ia  akhirnya  menyerah  juga  dan membiarkan  saja  gadis  itu  membelitnya  seperti  seekor  ular walau  ia  terpaksa harus  mengorbankan  tubuhnya  merinding  terus .
“  Tetangga…”  Bisik  Maria  dari  belakang  punggungnya  “  Tahu  tidak.., Kau  adalah  teman  sekaligus  sahabat  pertama yang  aku  miliki..?  Tanpa  kau mungkin  sampai  detik  ini  aku  tetap  Maria  yang  dulu . Yang  selalu  dijauhi  oleh  teaman  - temanku..”
Rendra  terdiam  sesaat ,  Ia  lalu  menyentuh  tangan  Maria  perlahan .
“ Jika  kau  sudah  tahu berapa  banyak  waktu ,  tenaga  dan juga  perasaan  yang  kukorbankan untukmu ,  Kau  pasti  tidak ingin  membuat  aku  kecewa  bukan..?  jadi kau  harus  berhasil mendapatkan  hati  Bayu . BUat  aku  bangga  dengan  hasil  jerih  payahku  selama  ini yang  telah  berusaha  untuk mengubahmu..”  Katanya  dengan  lembut  lalu  perlahan  -  lahan  ia  melepaskan belitan  tangan  Maria  disekeliling  pinggangnya .
Ia  lalu  berbalik  dan  memandang  kesungguhan  dimata  gadis  itu  ketika  Maria  menganggukan  kepalanya  tanda  mengerti .
“  Bagus..,  Sekarang  ayo kita  makan  malam  dan  setelah  itu  kita  diskusikan  PR  yang  harus  kau  kerjakan besok..”
Selesei  makan  malam , Mereka  berdua  lalu  membersihkan  meja  dan  mencuci  piring .  Beberapa  kali  Maria  melirik  cowok  tampan  disampingnya  itu  dengan  pandangan  kagum .  Sangat  sulit  bagi  cewek  untuk  menampik  pesonanya  itu .  Rendra  sangat  maskulin ,  tampan  dan  memiliki  segudang  prestasi  dibelakangnya .  Tidak  heran  jika  dia  dijuluki  MR  PERFECK  oleh  teman  -  temannya .  Dan  tidak  mengherankan pula  jika  Mr Perfeck  ini  belum  mempunyai tambatan  hati yang pas  sampai sekarang  .  Pastilah  dia  akan  mencari  cewek yang  perfeck  juga  seperti  dirinya .
Entah  kenapa  Maria  merasa  kegiatan  mencuci   piring  berdua  ini  seperti  kegiatan  yang  berbau  keromantisan . Membuat  jantungnya  berdebar  - debar  tak menentu .  Rendra  yang  mencuci  piring  dan  dia  yang  melapnya  sekaligus  yang  menatanya  di  rak  piring .  Dulu  ia  beranggapan  cowok  yang  pintar  memasak  itu  seperti  banci ,  Tapi  entah  kenapa  kini  anggapannya  itu  berubah  semenjak ia mengenal  cowok  disampingnya  ini .
Rendra  tetap  saja  kelihatan  keren  walau  ia  pintar  memasak .
“ tetangga..”  Kata  Maria  menyuarakan  suara  hatinya  “  Aku  merasa  siapapun  cewek yang  kelak menjadi   istrimu  pastilah  akan  merasa  bangga  dan bahagia  memiliki  suami  sepertimu..”
Rendra  menoleh  kearahnya  sambil tersenyum  geli .
“ Ohya..?  Begitukah  pemikiran  Miss  Dirty  kepadaku..?  Ternyata  pemikiranmu  sama  juga  seperti  para  gadis  yang  pernah  jadi  pacarku yah..” Kata  Rendra  sambil  meraih  lap  kering  setelah ia  menyeleseikan    mencuci  piring  “  Mereka  mengatakan  begitu  juga..,  Tapi  aku  merasa  hal  itu  biasa  saja..Bukan  suatu  hal yang  patut  dibanggakan..”
“ tetangga..”  kata  Maria  lagi  sambil  duduk  dihadapan  Rendra .  Matanya  yang  bulat  dan sayu  memandang  Rendra  penuh  arti . Sejenak  Rendra  merasa  Maria  mirip  anjingnya  yang  hilang  dicuri  orang beberapa  tahun yang  lalu .  Helly  jika  lagi merajuk  minta  makan sama  seperti  Maria  sekarang .  Mengingat  itu  membuat  Rendra  pengen ketawa .
“  Apa..? “
“  Bolehkan  aku  tahu..Seperti  apa  tipe  cewek  yang  kau sukai  itu..? “
Rendra  memandangnya  sesaat ,
“ Jangan  kau  katakan padaku..Setelah  kau  tahu  begitu  banyak  kelebihan  yang  kumiliki  kau  jadi  pindah  haluan  dan  lalu  mengejarku..”  Kata  Rendra  ketakutan . Ia  tersurut  mundur  ke belakang  karena  ngeri .
Maria  melotot  kearahnya  , bibirnya  yang  indah  membentuk  lengkung  menggemaskan  ketika  ia  sedang  cemberut .
“  heeeiizzz…,  Kan  aku  sudah bilang  dihatiku  hanya  ada  Bayu..,  Tidak  akan  bisa  tergantikan  sampai  kapanpun  juga..!! “
Rendra  mendesah lega ,
“  Baguslah  kalau  begitu..  lalu untuk  apa  kau  ingin  tahu  tipe  cewek  yang  kusuka  segala..?  heeiizz  bikin  aku cemas  saja..”  Kata  Rendra  ingin  tahu ,
“  Kitakan  sudah  kenal   lama..Dan kita  juga  sudah  bersahabat .  Jadi apa salahnya  kau  memberitahu aku  gadis  seperti  apa  yang  kau inginkan…”  Kata  Maria  penuh  harap .
“  Ralat..!!  Kita  baru  kenal  2  bulan.  Dan kita  juga  tidak kenal  dekat  apalagi  bersahabat . Ini..Hanya  hubungan  Simbiosis Mutualisme  . Hubungan  yang  saling  memanfaatkan .  jika  kau  masih ingat  pelajaran  Biologi  di  SMP .  tapi  untuk  memenuhi  rasa  ingin  tahumu  akan  kuberi  tahu  kau  seperti apa cewek yang  kuinginkan..”  Rendra  memandangnya  lekat  -  lekat  “  Yang  pastinya  dia  tidak  seperti  dirimu..! “
Entah  kenapa  perkataan  Rendra  tadi  seperti  sebuah mata  pisau yang  menusuk  ulu  hatinya . terasa  amat  sakit  .  Maria  tidak tahu  perkataan Rendra  yang  bagian  mana  yang  membuatnya  ingin  menangis .
“  Kau  sudah  lulus  pelajaran  pertama  dengan hasil  yang  memuaskan . “  Kata  Rendra  sambil  tersenyum  senang  “ Tidakkah  kau  merasa  senang  juga..? “  tanyanya  heran  melihat  wajah  Maria  yang  kelihatan  muram .
“  eeh..aku  senang  juga..”  Kata  Maria  gugup .
“  Jadi  kita  lanjutkan  pelajaran  kedua  kita..”  Kata  Rendra  sambil  membuka bukunya . Ia  menulis  sesuatu  disana  .
“ Bolehkah  aku  tahu  pelajaran  apa  yang  akan  kau  ajarkan  padaku  selanjutnya..? “  Tanya  Maria  ingin  tahu .
“  tata  krama  pergaulan ,  kau pastilah  juga  tahu  orang  seperti  apa  calon  mertuamu  nanti..”
Maria  menelan  ludah  susah payah .
“  tapi..kenapa  kita  berpikiran  sejauh  itu..?  Aku  hanya  ingin  jadi  pacar  Bayu  bukan  calon  istrinya .  Lagipula  aku  masih berumur  21  tahun..”
 Rendra  menengadahkan  kepalanya  dan  memandang  Maria  tajam .
“  Kau  berjuang  keras  sejauh  ini  sampai  mengubah  kepribadianmu  segala  ,  Puaskah  dirimu  hanya  menjadi  pacar  Bayu  berapa  bulan  saja..?  Tidakkah kau  menginginkan  impian    sejauh mungkin..? “
“  Bisakah..? “  Bisik  Maria  ragu .
“  tentu  bisa  jika  kau  punya  impian dan  memperjuangkannya  tanpa  kenal  lelah dan  putus  asa .  Dan  melakukannya  sesuai  dengan  apa  yang  aku  katakan..”  Kata  Rendra  yakin .
Ia  lalu  menyerahkan  PR  kedua  kepada  Maria .
“ tata  krama  pergaulan  orang  kaya  gampang  -  gampang  susah . Dari cara  kau  berjalan ,  Makan  dan  juga  bicara  harus  kau ubah  sedari  sekarang .  Aku  tak yakin  kau  bisa  berubah  secepatnya . Jadi  pelan – pelan  saja yang  penting  ada  hasilnya..Besok  kita  mulai  dari  yang termudah  dulu . Dari  caramu  berjalan..”
“  apa  yang  salah dengan  caraku  berjalan..? “  Tanya  Maria  keras  kepala  “  aku  rasa  selama  ini  teman  - temanku  tak  ada  yang  protes  dengan  caraku  berjalan..”
Rendra  menarik  nafas  mencoba  untuk  bersabar  menghadapi  keras  kepalanya  Maria , Ia  berjongkok  dihadapan  gadis  itu .
“  Miss  Dirty..,  Jika  cara  berjalanmu  seperti  orang  yang  lagi lari  dikejar  utang  seperti ini  aku  berani  taruhan  2 juta  denganmu .  Orang  tua  Bayu  tidak  akan pernah  mengijinkan  putranya  berpacaran  denganmu , walau  kau  secantik  bidadari  sekalipun..”  Katanya  dengan  suara  lembut .
Maria  mengelus  pipinya  yang  merona  merah .  Dan  ia  tersipu  -  sipu  malu .
“  Tetangga…apakah  barusan  kau  sedang  memuji  kecantikanku..? “  Tanya  Maria  membuat  Rendra  bengong  sesaat .
“  GR..!! “  dengusnya  pendek  “  Lebih  baik  kau  pulang sekarang..!  sebelum  aku  jengkel  dan  menendang  bokongmu  keluar..!!  “ Usirnya  kasar .
Gadis  itu  tersenyum  jail  sambil  bangkit  berdiri .
“ Kenapa  harus  marah  sih..Apakah  jika  aku  mengetahui  kelemahanmu  membuat  kau  merasa  malu  dan  kehilangan  harga  diri..”  Omelnya  lagi .
“  Lebih  baik sekarang  kau  pulang dan  pikirkan  PR  yang  kuberikan  tadi  ,  Ok..?  agar  kau besok  tidak  membuat  aku  sakit  kepala..”  kata  Rendra  sambil  mendorong  bahu Maria  dan  membukakan  pintu  untuknya .
Maria  mendongakkan  kepalanya  diambang  pintu  dia  berhenti ,
“ selamat  malam..”  katanya  dengan  manis .
“  malam..”  sahut  Rendra  pendek .

Sepeninggal Maria , Rendra  lalu membuat  kopi pahit  untuk  dirinya  sendiri .  Dan  meneruskan  pekerjaannya .  Diraihnya  secarik  kertas dan juga  gitarnya  yang selalu  setia  menemaninya  kemanapun  dia  pergi .  Dia  harus  segera  membuat  lagu  baru  yang  bagus  jika ia  ingin  menang  di  Festival  nanti .  Jika  Group  bandnya  bisa  menang..,  Tidak  akan jauh  lagi impian  mereka untuk  masuk  ke  dapur  rekaman .
Tapi…,  Entah kenapa dibenaknya  hanya  terbayang  senyuman  gadis  itu saja . Senyumannya  , Kerlingan  matanya  dan  juga  bibirnya  yang menggoda . Dan  juga  Ucapannya  yang  polos .  Mungkin  benar  apa  katanya  tadi  yang  membuatnya  marah  karena  malu .  Untuk  sesaat tadi   ia  melihat  Miss  Dirty  sangat  cantik .  Dengan  senyumannya  yang  memikat . Entah  ia  sadar  atau  tidak  ,  sebenarnya  Miss  Dirty  memiliki bibir  yang  sangat  indah  dan menggoda  yang  tiada  duanya .
Hanya   sedetik  saja..Ia  tergoda  untuk  menciumnya .  Merasakan bibirnya…Rendra  mengerang  kesal  sambil  meletakkan gitar  disamping  tubuhnya .  Kedua  tangannya  ia  letakkan  dikepalanya  mencoba  untuk  mengusir  bayangan  gadis  itu  dipikirannya .  Entah  kenapa  akhir  -  akhir  ini  badannya  tidak  bisa  diajak  kompromi  lagi .  Ia  merasa  nyaman  disentuh  gadis  itu  ia  juga  sangat  menikmati  pelukan  tubuhnya  pula .
Dengan  perasaan kesal  ,  Rendra  lalu  mematikan  lampu  lalu  beranjak  menuju  kearah  kamar  tidurnya .  Dia  ingin  cepat  -  cepat  menyeleseikan  perjanjian  kontraknya  dengan  gadis  itu .  Dia  ingin  segera  terbebas  darinya .  Semakin  cepat  ia  pergi  dari hidupnya  semakin  baik .  Rendra  yakin  setelah  gadis  itu  pergi  dari  hidupnya  ,  Hidupnya   akan  kembali  normal  seperti  dulu .

Tidak ada komentar:

Pasang Emoticon Anda!

Poskan Komentar